Poin-poin Pidato Megawati di HUT PDIP, Kritik Keras untuk Penguasa

Avatar

- Penulis Berita

Kamis, 11 Januari 2024 - 19:16 WIT

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Poin-poin Pidato Megawati di HUT PDIP, Kritik Keras untuk Penguasa

i

Poin-poin Pidato Megawati di HUT PDIP, Kritik Keras untuk Penguasa

SALAWAKU, Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menyinggung sejumlah isu politik termutakhir dalam pidatonya selama sekitar satu jam di perayaan HUT ke-51 PDIP, Rabu (10/1).

HUT ke-51 PDIP digelar sederhana di Sekolah Partai, Lenteng Agung, Jakarta Selatan. Acara mengusung tema Satyam Eva Jayate, yang berarti kebenaran pasti menang.

HUT PDIP hanya mengundang 51 tamu VVIP untuk hadir di aula utama. Mereka, selain dari jajaran pengurus pusat, adalah para menteri internal partai, pimpinan Tim Pemenangan Nasional Ganjar-Mahfud, para ketua umum partai pengusung, dan para menteri profesional dan non-PDIP di kabinet Jokowi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam pidatonya, Mega banyak menyinggung sejumlah isu strategis, terutama soal netralitas aparat, demokrasi, pemilu, hingga relawan.

Pengamat menilai pidato Megawati sarat sindiran terhadap Presiden Joko Widodo. Dia menyinggung anggapan peran relawan dalam pemenangan di Pilpres. Mega menegaskan hanya partai yang memiliki kewenangan pencalonan presiden dan wakil presiden.

“Meskipun sama sekali tidak menyebut nama Jokowi, namun materi-materi pidato Megawati sebenarnya berisi sentilan dan pukulan politik yang dialamatkan pada pribadi Jokowi,” kata Direktur Eksekutif Indostrategic Ahmad Khoirul Umam, Rabu (10/1).

CNNIndonesia.com merangkum poin-poin penting pidato Megawati dalam perayaan sederhana HUT partainya, yang untuk kali pertama tidak dihadiri Presiden Joko Widodo.

Menteri-menteri ingin diundang

Di awal pidatonya, Mega menyapa beberapa tamu undangan menteri yang bukan kader partainya. Mereka di antaranya Menkeu Sri Mulyani, Menparekraf Sandiaga Uno, hingga Menteri ESDM Arifin Tasrif. Termasuk Wapres Ma’ruf Amin yang menggantikan Jokowi.

“Para menteri yang hadir di sini, supaya Pak Ma’ruf tahu, mereka ingin diundang. Jadi saya undang,” ucap Megawati.

“Ibu Sri Mulyani Menteri Keuangan yang menjadi sahabat saya sejak lama. Lalu sebetulnya Pak Basuki Menteri PUPR ingin juga datang tapi dapat tugas karena hari ini, kemarin juga ada hajatan di Pakualaman,” kata dia lagi.

Singgung kasus Boyolali

Megawati turut menyinggung kasus pengeroyokan para simpatisan partainya oleh sejumlah prajurit TNI di Boyolali, Jawa Tengah pada 30 Desember 2023 lalu. Dia prihatin terhadap kasus tersebut.

Mega heran anggota TNI tega menganiaya rakyat. Menurutnya, orang tua para anggota TNI itu juga rakyat.

“Lah, kok enak men yo, sampai bonyok gitu saya lihat yang dipukuli, lah kok mulut bisa sampe sini loh (gerakin tangan ke arah jidat), cocor, bengkak gitu,” ujarnya.

TNI-Polri diminta netral

Megawati pun mendesak TNI, Polri dan Aparatur Sipil Negara (ASN) menjaga netralitas selama Pemilu 2024. Menurut dia, hal itu harus dilakukan oleh TNI-Polri agar demokrasi tidak mundur.

“Di tengah arus gelombang menjaga demokrasi itulah maka kepada TNI, Polri dan Aparatur Sipil Negara (ASN) harus menjaga prinsip netralitas,” katanya.

PDIP besar bukan karena presiden

Megawati mengatakan partainya bisa berada di posisi saat ini bukan karena peran orang tertentu, termasuk presiden. Menurutnya, PDIP besar karena selalu bersama rakyat.

Putri Presiden RI Pertama Sukarno itu meminta agar kader tetap disiplin dan selalu terjun ke bawah bersama rakyat. Dia bahkan mengancam kader yang malas menemui rakyat tak akan dicalonkan baik di legislatif maupun eksekutif.

“51 tahun kita bisa menjadi begini bukan karena elite bukan karena presiden, bukan karena menteri. Tapi karena rakyat yang mendukung kita,” kata Mega.

Berita Terkait

MTQ  XXX Tingkat Promal Resmi Dibuka
Jelang HUT Bhayangkara ke-78, Polresta Ambon Bedah Rumah
Jelang Hari Bhayangkara Kapolresta Ambon pimpin Kerja Bakti  
Pj Gubernur Sultra Terima Penghargaan Presiden Jokowi
Polresta Ambon-IMM Sinergi Jaga Kamtibmas di Ambon
Penjabat Gubernur Maluku Serahkan Hewan Kurban
Tiga Nelayan Asal Pulau Banda berhasil ditemukan
Tambah Lagi Rekomendasi Bagi MI-BMW
Berita ini 44 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 23 Juni 2024 - 14:26 WIT

MTQ  XXX Tingkat Promal Resmi Dibuka

Minggu, 16 Juni 2024 - 21:21 WIT

Jelang HUT Bhayangkara ke-78, Polresta Ambon Bedah Rumah

Sabtu, 15 Juni 2024 - 15:30 WIT

Jelang Hari Bhayangkara Kapolresta Ambon pimpin Kerja Bakti  

Jumat, 14 Juni 2024 - 22:41 WIT

Pj Gubernur Sultra Terima Penghargaan Presiden Jokowi

Jumat, 14 Juni 2024 - 21:53 WIT

Polresta Ambon-IMM Sinergi Jaga Kamtibmas di Ambon

Kamis, 13 Juni 2024 - 17:17 WIT

Penjabat Gubernur Maluku Serahkan Hewan Kurban

Rabu, 12 Juni 2024 - 18:40 WIT

Tiga Nelayan Asal Pulau Banda berhasil ditemukan

Rabu, 12 Juni 2024 - 13:20 WIT

Tambah Lagi Rekomendasi Bagi MI-BMW

Berita Terbaru

Politik

MTQ  XXX Tingkat Promal Resmi Dibuka

Minggu, 23 Jun 2024 - 14:26 WIT

Hukum

Ditreskrimsus Diduga Diamkan Ilegal Oil SPBU Wayame

Kamis, 20 Jun 2024 - 11:26 WIT

Hukum

Pengemudi Avansa Tewas Usai Tertimba Pohon di Laha

Rabu, 19 Jun 2024 - 21:15 WIT

Hukum

Jabatan Dua Kasat Di Polresta Ambon Diserahterimakan

Rabu, 19 Jun 2024 - 14:20 WIT